This blog is no longer updated pls post comment to http://yorissebastian.com

Thinking Out of the Box – Execute Inside the Box

Perlu dukungan serius August 16, 2008

Yup, begitulah artikel kompas hari ini soal olahraga Angkat Besi yang sudah tiga olimpiade berturut-turut meraih medali untuk Indonesia. Tahun ini Angkat Besi kembali membuat bendera Merah Putih berkibar di pentas olahraga tingkat dunia, lewat 2 lifter nasional Triyatno dan Eko Yuli Irawan.

Lagi-lagi, sebuah hasil maksimal dari sebuah persiapan yang tidak maksimal. Mengutip artikel di kompas, disebutkan persiapan tim Angkat Besi baru 1-2 tahun menjelang olimpiade digelar. Wah bagaimana ya kalau persiapannya lebih serius dan lebih panjang lagi.

Belum lagi di salah satu tv nasional, dipertontonkan bahwa Triyatno dulu awalnya latihan angkat besi lantaran diberi uang, bukan karena dia suka dan merasa punya ‘passion’ di olahraga ini.

Memang agak sulit untuk membuat orang tertarik dengan olahraga yang kurang populer namun berprestasi international. Saya dan mungkin sebagian besar orang di indonesia malah tidak ingat dengan nama para pahlawan olahraga yang meraih medali dari angkat besi di olimpiade Sydney 2000 dan Athena 2004.

Yang saya ingat adalah peraih medali emas olimpiade dari cabang bulutangkis. Bulutangkis, seperti cabang Angkat Besi selalu menyumbang medali (tradisi emas, bahkan) untuk Indonesia sejak cabang ini dipertandingkan di olimpiade.

"Awas angin ac..."

Walau lebih populer dibanding angkat besi, Bulutangkis pun mulai merosot popularitas dan prestasinya. Masih beruntung kita ada Trans TV yang pada Piala Thomas-Uber lalu cukup ‘kencang’ mengangkat kebanggaan akan olahraga yang dulunya sempat sangat kuat popularitas dan prestasinya ini. (Saya malah waktu kecil ikut antri untuk foto bareng dengan Piala Thomas)

Namun popularitas olahraga kebanggaan kita ini pun mulai surut seiring dengan merosotnya prestasi para atlit bulutangkis. Yang saya takutkan dengan makin banyaknya pemain Indonesia ‘dibajak’ ke luar negri sebagai pemain import disana dengan segala fasilitas yang memadai, maka prestasi bulutangkis kita pun makin menurun. Bahkan ada yang sampai pindah warga negara… wah wah wah… sayang sekali ya… sementara negara lain makin maju prestasinya, kita kok malah merosot.

Sadarkah kita bahwa Jakarta tidak memiliki stadium yang standar international untuk menggelar pertandingan bulutangkis? Istora tidak dirancang untuk memiliki AC sehingga pada saat pertandingan, semburan AC mengganggu arah dan laju shuttle cock.

Padahal animo masyarakat masih cukup kuat, saya saja tidak kebagian tiket semifinal Thomas dan Final Uber Cup lalu. Antrian panjang penonton bulutangkis juga terlihat di depan Istora. Kalau mau beneran belajar dari beberapa negara luar (studi banding beneran), indoor stadium bisa dirancang untuk beberapa fungsi, seperti olahraga, musik, exhibition dan banyak hal lain yang profitable.

Bayangkan bila gedung tersebut juga memampang semua prestasi olahraga bulutangkis kita layaknya sebuah musium modern yang nyaman didatangi… Cross our finger… we will have it in the future.

Every business is a creative business… including sport business 😉

 

11 Responses to “Perlu dukungan serius”

  1. hello… salam kenal juga 🙂

  2. Maya Says:

    Hoho..posting ini nih yg ditunggu2 sport freaks ky aq..ttg perdjoeangan anak2 ina di beijing..gitu dunk k..jgn cuma komen ttg penyelenggaranya aja..
    1st, congratz dulu ya bwt tim bulutangkis yg sukses dgn 3 medali..you guys great!!
    Sport emg media yg strategis ya..bwt edukasi, bwt hiburan, sampe me-refresh nasionalisme (ingat pas piala asia..atw thomas-uber?!). Dari posting di atas, aq jd tau sport juga bisa jd bisnis yg berprospek. Sayang aja kayanya blom banyak pihak yg aware yah kak,
    Menyoal bulutangkis, so upset yea..aq ingat dulu masa2nya mia audina masi ada, tim uber qta ngalahin tim china..atw sewaktu the phenomenal ricky-rexy masi exist..ga laku deh pasangan2 yg laen… Kalo ngeliat mereka menang..wiih…rasanya aq banggaaa sekali jd org indonesia. Kpn ya bisa ngerasa ky gt lagi?? Apakah kondisi politik ekonomi negri ini udah m’pengaruhi prestasi atlet2nya??
    Aq ga begitu paham sebenarnya, tapi hampir yakin bahwa yg kurang tepat selama ini adalah sistem pembinaan atlet qta..soalnya kan, 220 juta gitchu loh! Masa sih qta ga bisa nemuin pengganti s’org susi susanti (misal) ?? Ga mungkin kan… Jd maybe sistemnya itulah yg ga efektif, ntah pencarian atw pelatihannya, atw apa aja yg berkaitan dgn pembinaan atlet scr keseluruhan. Dan karna uda bicara sistem, pastinya pemerintah pusat dong yg berperan.. Mungkin qta harus copycat china dlm mslh ini..abis liat aja, atlet2 china prestasinya ok2 n regenerasi atlet di sana cepat.
    Beruntung skrg kayanya (dan mdh2an) bpk menpora qta uda beneran concern memperbaiki wajah olahraga ina. Dan bijaksananya lagi, beliau juga memperhatikan kesejahteraan atlet even setelah ga jd atlet lg..very good, Sir!! Moga2 sih, usaha itu konsisten n ga setengah2 yah.. Kan enak tuh. 20-30 taun lg, ortu2 di ina bisa bilang sama anaknya, “ayo nak, jd atlet aja..itukan profesi yg membanggakan sekaligus menjanjikan. Ga kalah deh sama dokter..”
    OMG!! Akankah???

  3. Inge Sundoko Says:

    Istora juga sering dipake buat pameran Ris, dan pernah buat pesta kawinan anak pejabat (kebetulan ortunya orang Gelora) 😀 tapi memang sekedar ‘pakai ruang’ aja, bukan ‘dedicated to’ multi fungsi yg dimaksud…

    Salam,

  4. maia Says:

    hoho…posting ini nih yg ditunggu2 sport freaks kaya aq.. tentang perdjoengannya anak2 indonesia di beijing..gitu dung kak..jangan cuman komen tentang megahnya penyelenggaraannya ajah.
    1st, congratz dulu la bwt tim bulutangkis qta yg udah sukses dgn 3 medali…you guys great!!!

    sport emang media yg strategis ya..buat edukasi, bisa, hiburan ok, bahkan merefresh nasionalisme (seperti di piala asia…atw thomas-uber???). dari postingan di atas aq baru tau sport juga bisa jadi peluang bisinis yg profitable kalo dikelola dgn smart…hmm… kenapa para pengelola itu ga sadar yah??

    menyoal bulutangkis. so upset yea.. aq juga dulu ingat pas masa2nya mia audina masi ada. tim uber qta ngalahin tim china..atw, pas the phenomenal ricky-rexy masi exist, ga laku deh ganda2 yg laen… kalo ngeliat mereka menang, wuuuihhhh….betapa aq bangga jadi org indonesia. kapan yah bisa ngerasa seperti itu lagi..?secara..prestasi atlet qta..apa iya kondisi pol-eko negri ini juga dampak ke prestasi atlet2nya?

    aq ga begitu paham sebenarnya, tapi hampir yakin bhw yg masi kurang selama ini adalah sistem pembinaan atlet qta. soalnya..220 juta gicu lokh! masa siy qta ga bisa nemuin se’org pengganti susi susanti (ex.) ?? ga mungkin kan?? mangkanya..maybe sistem itulah yg blom efektif. apakah pencarian, pelatihan, ya intinya segala sesuatu yg berkenaan dgn pembinaan secara keseluruhan lah. n karna dah bicara sistem, ya pemerintah pusat la yg berperan.
    mungkin ttg sistem ini qta harus copycat china ya. soalnya liat aja, atlet mereka prestasinya ok2, dan regenerasi atlet di sana cepat.

    beruntung kayanya bapak menpora qta yg skrag uda mulai serius memperbaiki wajah olahraga indonesia. dan bijaksananya lagi, dia juga take care ttg kesejahteraan atlet even saat sudah tidak menjadi atlet lg…very good, Sir! moga2 usaha ini konsisten dan ga setengah2 ya.. kan enak tuh. 20-30 taun lagi, ortu2 di negri ini bisa bilang ke anaknya, “ayo nak! jadi atlet aja! itukan profesi yg membanggakan skaligus menjanjikan..ga kalah deh sama dokter..”

    OMG!!! AKANKAH?????

  5. Dian kurniawan Says:

    kok diimport keluar negri bukannya dieksport?

  6. itu dia inge… cuma sekedar pakai doang… my dreams is to ‘create’ multi function building yang bertaraf international… we’ll see the power of positive thinking… i hope someday i can have investor who ‘believe’ and wanna make this building 🙂

  7. yes, sport business is a huge business. Liat aja English Premier League…. dulu kan rusuh juga sepakbola inggris… inget holigans?

    tapi setelah dimanage dengan baik dengan diawalinya EPL di tahun 1992…. not so long ago right? 😉 sekarang liga tersebut bisa dibilang terbesar dan terpanas di dunia.

    EPL menjadikan sepakbola layaknya showbiz, seperti NBA di America… Sekarang banyak idola dunia dari liga Inggris…

    Nah, kembali ke Indonesia… saya baru denger tuh kalo Menpora mulai take care kesejahteraan para atlet… never heard it before…. that’s good then…. btw, penasaran… Menpora melakukan apa ya maia?

    Yup… the ultimate dream-nya adalah para orang tua akan mendukung anaknya yang berbakat jadi atlet karena selain membanggakan juga menjanjikan…

    jangan sampai, mantan atlet nasional bilang, “Jangan jadi atlit nak… nanti kayak bapak/ibumu sekarang ini….”

  8. thanks Dian… sudah dikoreksi… lebih tepatnya dibajak negara lain menjadi pemain impor disana…

    soalnya kalau eksport, konteksnya profesional seperti waktu Bambang Pamungkas ke Liga Malaysia…

  9. maya Says:

    loh loh loh loh???????kok komen aq dua dua nya masuk?????delete aja tuh kak yoris…malu2in hhehew…

    tentang menpora? ini juga karna waktu itu nonton kick andy. waktu itu edisi atlet2 gitu deh. di situ ditunjukin realita2 kehidupan atlet; yg dulunya berjaya sekarang malah memprihatinkan. hadir juga menpora. pas pak andynya tanya apa upaya pemerintah untuk menanggulangi hal2 kaya gini, menpora bilang bahwa dia udah merancang undang undang yang mengatur tentang hal kesejahteraan atle. dgn penetapan UU diharapkan upaya itu ga sekedar sementara dan bisa berlangsung lama…soalnya kan udah jadi peraturan. ga tau sih apa sekarang uda jalan. tapi aq ‘believe in the power of positive thinking’ saja, bahwa UU itu akan beneran dijalankan.

    apa tepatnya UU itu aq ga ingat persis..uda coba searching tapi ga dapet my best searching, coba liat http://siriusjack.multiply.com/journal/item/25/Sinar_yang_Sirna

  10. Kick-ass post, good looking blog, added it to my favorites!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s